Animasi Jepang – Sejarah Anime yang Terlupakan

Japan Animation memiliki sejarah animasi yang panjang, bahkan sudah ada sejak animasi kartun. Bahkan diperkirakan bahwa animasi Jepang sebenarnya mendahului animasi kartun Amerika. Pada bulan Juli 2005 beberapa surat kabar Jepang melaporkan penemuan stok film kecil dari film animasi di kediaman pribadi di Kyoto, Jepang.

Film tua itu kira-kira lima puluh frame panjang yang menyumbang sedikit lebih dari tiga detik dari waktu layar. Film ini menunjukkan seorang anak laki-laki dalam seragam pelaut menggambar karakter untuk gambar film di papan tulis.

Sayangnya, banyak yang tidak diketahui oleh Animasi Jepang yang hebat ini. Penemu tidak dapat menentukan artis yang bertanggung jawab atas penemuan hebat ini dan mereka juga tidak dapat secara akurat menentukan usia pasti dari film tersebut. Namun, berspekulasi bahwa film tersebut mungkin bertanggal sekitar tahun 1907, yang akan mendahului animasi Jepang pertama sepuluh tahun dan animasi kartun Amerika pertama tujuh tahun.

Meskipun demikian, karena film tersebut tidak dapat ditentukan tanggalnya secara akurat, juri masih belum memutuskan untuk menyatakan film kecil Kyoto sebagai animasi pertama di dunia.

Tetapi bahkan tanpa ditemukannya film Kyoto, anime Jepang masih memiliki sejarah yang sangat panjang. Pada bulan Januari 1917 gambar keren anime pendek lima menit pertama diputar untuk umum dan dibuat oleh Oten Shimokawa, Mukuzo Imokawa the Doorman (Imokawa Mukuzo Genkanban no Maki).

Untuk memproduksi anime Jepang Mukuzo Imokawa the Doorman, Oten Shimokawa menggunakan teknik serupa yang digunakan dalam animasi pendek pertama berjudul Humorous Phases of Funny Faces, yang diproduksi oleh J. Stuart Blackton pada tahun 1906.

Untuk menghasilkan animasi, kedua seniman menggunakan teknik stop-motion yang secara virtual menerapkan prinsip yang sama yang membuat gambar statis dalam flip-book tampak seolah-olah animasi bergerak dengan kecepatan jempol. Metode penting adalah menggambar gambar terpisah di papan tulis dengan kapur, memfilmkannya untuk satu atau dua bingkai dan mengubahnya sedikit dan memfilmkannya lagi.

Saat Japan Animation memasuki tahun 1920-an, seperti animasi kartun, ada banyak film bagus yang diproduksi sebagai film pendek teatrikal. Beberapa yang paling awal dan masih dapat dilihat saat ini adalah: Gunung Tempat Wanita Tua Ditinggalkan (Obasuteyama) 1924 dan Kura-kura dan Kelinci (Usagi ke Kane) 1924.

Salah satu film anime paling luar biasa di tahun dua puluhan adalah The Whale (Kujira) 1927 karena ini adalah anime pertama yang menampilkan suara. Fitur anime Whale (Kujira) hanyalah siluet sederhana, dianimasikan untuk bergerak dalam waktu dengan lagu instrumental William Tell Overture.

Namun tidak kurang, animasi Jepang memiliki sejarah panjang yang menyeluruh yang kembali sejauh sejarah animasi yang terus berkembang. Dan sementara banyak dari animasi anime ini sekarang dilupakan, anime Jepang masih terus menciptakan dan menciptakan kembali gaya animasi baru untuk penonton di seluruh dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *