Sigit Purnomo

Hmm… Malingnya memang Tak Punya Hati Nurani

Posted: December 4th 2007

Anda masih ingat cerita “Jangan salahkan saya pleaseโ€ฆ tp malingnya*“? Kalau Anda sudah lupa, silahkan dibaca lagi, tetapi kalau Anda masih ingat, ternyata cerita ini berlanjut. Si maling ternyata memang benar-benar maling yang tidak punya hati nurani dan belum mau bertobat. Kali ini saya kena ‘sial’ lagi, si maling mengambil helm istri saya yang saya taruh di sepeda motor (dan helm milik orang lain karena hari itu menurut Bapak Petugas Parkir ada 4 laporan kehilangan helm). Helm saya selamat karena selalu saya bawa ke ruangan kerja saya.

Siapa yang bersalah dalam kasus ini? Alkisah, malam harinya saya tidur dan bermimpi bertemu dengan si maling, lalu terjadilah dialog seperti berikut:

Saya: Hey maling, kenapa kamu ambil lagi helm saya?
Maling: Helm yang mana ya?
Saya: Itu, yang warna ungu merk ***** yang saya taruh di motor saya…
Maling: Hmm… ditaruhnya di mana ya?
Saya: Itu, saya gantung disitu (sambil menunjuk ke gantungan yang ada di bagian depan motor)
Maling: Lah… kenapa ditaruh disitu?
Saya: Maksoed lo?
Maling: Kenapa gak dikunci di gantungan yang itu (sambil nunjuk ke gantungan yang ada di bawah jok motor)… kan lebih aman… salah sendiri gak hati-hati…
Saya: (gubrak)

Mimpi pun berganti ke scene yang lain. Saya membawa si maling ke Bapak Petugas Parkir, dan dialogpun berlanjut:

Saya: Pak, ini orang yang maling helm saya dan juga helm-helm yang lain, tolong di’proses’ (diinterogasi maskudnya) ya Pak…
Bapak Petugas: Baik Pak…
Bapak Petugas: Hey, kamu mahasiswa sini atau orang luar yang ‘menyusup’ ke area kampus?
Maling: Hmm… gak mungkin lah Pak saya mahasiswa?
Bapak Petugas: Loh, emang kenapa?
Maling: Lah… kalau saya mahasiswa berarti saya ini termasuk kaum intelek Pak… saya pasti bisa mikir dan punya integritas donk…. gak mungkin saya maling… malu kalau saya mahasiswa tapi maling…
Bapak Petugas: Lalu kenapa kamu maling disini?
Maling: Habis ada kesempatan sih Pak…
Bapak Petugas: Maksoed lo?
Maling: Saya tadi masuk ke tempat parkir ini trus lihat banyak helm bagus dan mahal, jadi saya tergoda tuk maling… lumayan Pak hasilnya kalau di jual… lagian Bapak sih, ngawasinnya kurang sip…
Saya & Bapak Petugas: (gubrak)

Sayapun terbangun dari tidur saya karena badan saya terasa jatuh (pingsan) seperti dalam scene mimpi tersebut. Sayapun jadi bertanya-tanya… hmm… siapa yang patut disalahkan dalam kasus ini? Kalau menurut saya ya si malingnya… mo disimpan aman, dijaga ketat kalau emang dasar mau maling ya pasti maling. Bagaimana dengan pendapat Anda?


15 responses to “Hmm… Malingnya memang Tak Punya Hati Nurani”

  1. aprikot says:

    lho maling, perampok itu kan emang nda punya hati nurani, klo punya mreka ngga jd maling ๐Ÿ˜€

  2. olenk says:

    hahaha…. makanya…. klo punya helm jangan yang mahal2, ato bermerek, pakdhe! yang penting safety ae… ๐Ÿ˜›
    trus si istri juga suru bawa masuk tuh helmnya ato dikunci sisan wes…. ato nggowo kirik sisan sing galak, sing senengane nyokoti wong, nggo jogo helme…. ๐Ÿ˜›

    hahahaha…. mesakke tenan to pakdhe….. untung helm saya yang kemaren yang digantung deket satpam gak ikut raib dicomot ma “si maling”. bejoku berarti…. hihihihihi….

  3. y_sigit_p says:

    #aprikot:
    hehehe… tak kirain ada maling/perampok helm yang kayak robin hood :p

    kalau maling yang ini gimana?

    #olenk:
    nah itu dia masalahnya, safety kan biasanya memang membutuhkan cost yang lumayan mahal…

    pakdhe? saya kan masih imut hahahaha…:p

  4. phi-ka says:

    walah….ilang lagi to pak??
    haduh…makin parah aja parkiran di Atma sekarang. Jadi inget juga saya waktu masih kuliah “sering” kehilangan helm juga. haduh…!!!!
    Tapi dengan adanya kasus ini…bisa dijadikan judul skripsi yang menarik tuh pak….
    Judulnya : “Pembangunan aplikasi keamanan parkir universitas berbasis web dengan memanfaatkan teknologi RFID dan web services”
    Wahahahahahaha…….
    Sabar saja pak…….

  5. leo ganda says:

    Wah kasian ilang lagi heheheh :p
    yah ikut berduka aja deh raib nya si helm..

    Kasi sniper aja di parkiran, jadi klo mau nyolong ditembak di tempat ntar.. hhahahhaha..

  6. waduhhh pak, turut prihatin atas hilangnya lagi helm bapak dan hilangnya moral seorang mahasiswa (yah semoga aja malingnya bukan mahasiswa….) sekarang aja saya kalo ke kampus pake helm yang jelek2 aja…. nggak lagi2 d pake helm yang bagus ke kampus…kapokkkkk……

  7. Hery says:

    Wah… Ternyata bukan cuma saya aja yang kehilangan helm ya . saya baru saja 3 hari yang lalu kehilangan helm juga (merk BMC hitam di las merah putih–> helm yang penuh kenangan dan arti bagi hidup ama si dia). Pas di parkiran jg. Yah gak tau apa yang malingin helm g itu emank gak tau diri. Duit……duit….. emanklah duit…itu bikin orang jadi gila. gak sadarkan dirinya akan penderitaan yang akan dia dapatkan di kehidupan yang selanjutnya. Ku doakan engkau segera sadar dari keterpuurukan kamu… wahai kamu maling helmm.. Tobatlah dikau……………… Asem…………….!!!!!!!
    Pengeluaran bulan ini bertambah lagi, gara2 cuma buat beli helm baru…. Yah………..

  8. Dondi says:

    Hmmm…emang dasar malingnya gak punya hati nurani. …;-(
    Wah..kosong pak penjara kalo malingnya punya hati nurani.
    Bagusnya dipasang alarn penyetrum ya pak (yang tegangan tinggi itu lho pa), jadi waktu mo ngambil mungkin langsung dapat hadiah dit4. (“,)…Tewas deh… Hihhh sebal!!!. Tuh dikasih aliran listrik tuh..biar mantappppp.
    pak, bentuk tim inteleijen khusus (korps pencari maling helm, saya, tono, hery sudah siap pak, tinggal contact aja). Mo pake teknik aja siap?. Bakar ditempat ato dikebiri rame-rame…(“,)..hehehe…..
    Kalo gitu mending beli helm yang lebih mahal lagi pak (minim 500an ribu.. adakan?), jadi tar habis dipake bisa ditenteng, jadi gak gengsi bawanya kalo bawa helm mahal..wkwkwkwk….
    Tunggu balasannya pemaling helm…..ayo kejar!!!!!!!!!!!!!!!!!!!..

  9. eh Don, bukan tim khusus korps pencari maling helm…. tapi aku dah pikirin nama nya matang2 yaitu ‘Tim Densus 90 anti maling helm’

    Kenapa 90?? Biar kaya pemain bola tu lho.. kalo para pemain bola khan tidak akan pernah menyerah sebelum menit ke 90 ato sebelum peluit panjang dibunyikan….nah kalo kita, tidak akan pernah menyerah sampai kapanpun…. pokoknya harus dapet tuh maling…. OK….. GB us…

  10. Perlukah dibikin “parkiran khusus helm”?
    Yang seperti di parkiran itu lho pak, kalau helm-nya ntar bisa ditaruh di tempat tertentu, dan tentu saja disitu dijaga sama petugas.
    Hihihi, urusan helm memang bisa berabe. Bayangkan jika:
    1. Gara2 helmnya hilang terus ketilang pulisi.
    2. Gara2 helmnya hilang terus ……..
    *ah, sudahlah*

  11. leo ganda says:

    Ah koq pada khayal sih.. wahahahahha
    Klo ga mau ilang helm nya ya jangan bawa helm, nah yang udah kehilangan helm beli mobil aja.. Jadi ga perlu bawa helm, bawa mobil malah ga keujanan n kepanasan heheheh..
    Hmm jangan2 mobilnya ntar ikut di colong juga hihihihi

  12. Pramudiyan says:

    Walah pak… masalah helm sampai kebawa mimpi… hehehehe…

    Sekarang ini parkiran motor kampus atma bukan saja milik warga civitas kampus, tetapi udah jadi milik org umum.

    Sedikit saran kagem Pak sigit, mendingan motornya diparkir didepan Lab Ergo aja… Kalo ada maling biar digebugin sama assisten Lab PP.
    Hehehehe

  13. plastick says:

    ayo disantet aja pak, hi…hi…
    ga tau lah saya pernah kehilangan helm 2 kali diparkiran, yang ketiga dituker pake helm gayung, spontan aja lgs tak banting krn saking jengkelnya….

  14. komank says:

    Wah,nasib bapak kok sama seperti saya ya?hehehe..
    Tiap semester saya selalu kehilangan helm kalo parkir di parkiran kampus 3,saya sekarang jadi trauma parkir disana,pindah parkir di pusgiwa,tapi kalo di pusgiwa bukan helm saya yang saya kuatirkan,tapi motor saya^^
    berhubung sudah 2kali motor ilang di pusgiwa..Gimana ni pak sistem pengamanan kampus FTI..?Petugas parkir dan keamanan juga di-“gaji” kan pak?

  15. y_sigit_p says:

    #komank:
    kan udah ada papan larangannya, so sapa yang salah hayo….:p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2020 Universitas Atma Jaya Yogyakarta
css.php