Sigit Purnomo

Jangan salahkan saya please… tp malingnya*

Posted: May 25th 2007

*Jika malingnya adalah benar-benar maling yang tidak punya hati nurani…

Bad day… mungkin itulah yang saya alami hari ini. Saat hari menjelang malam dan saya ingin segera pulang dari kantor (kampus), ternyata saya harus mendapati kenyataan bahwa helm saya sudah tidak ada di motor saya. Kesal, marah dan bete bercampur aduk langsung merasuki jiwa dan raga (*agak didramatisir). Untung tidak sampai keluar kosakata binatang dari mulut saya saat itu. Jika dilihat harganya (155rb) mungkin tidak seberapa jika dibandingkan dengan ‘mati’-nya hati nurani seseorang (mungkin lebih, who knows) di bumi ini dan sedikit kerepotan yang harus saya alami disaat saya ingin segera pulang ke rumah.

Helm yang baru saja dimaling memang belum lama saya beli dan saya merasa sangat nyaman memakai helm tersebut. Biasanya helm selalu saya kunci dijok motor saya, tetapi seiring waktu berjalan saya hanya meletakkannya di tangkai spion motor (tanpa pengamanan). Mengapa saya melakukan itu? Trust dan positive thinking! Saya mulai memperhatikan sekeliling dan saya melihat bahwa banyak pengguna tempat parkir yang juga menaruh helm bagus mereka di tangkai spion tanpa pengamanan. Selain itu, mayoritas yang menggunakan tempat parkir adalah mahasiswa/i yang harusnya sudah dewasa, memiliki hati nurani dan intelektualitas. Saya mulai berpikir bahwa sebagian besar pengguna tempat parkir telah mengandalkan trust dan positive thinking, lalu mengapa saya tidak! Tetapi apa yang terjadi? Ternyata saya salah! Trust dan positive thinking itu sia-sia. Atau jangan-jangan batas antara trust (+ positive thinking) dengan kebodohan sangat tipis, sehingga banyak yang ‘menyalahkan’ posisi mereka yang memiliki trust dan positive thinking?

Btw, ditengah kegundahan dan kekesalan saya, sang malaikat kecil membisikkan kata-kata yang menyejukkan hati. “Sudahlah, direlakan saja. Siapa tau Dia yang berkuasa di atas sana ingin memberikan sesuatu hal yang baik dibalik peristiwa ini.” Saya hanya bisa menjawab dengan lirih dari dalam hati: “Semoga”. Siapa tau dengan kehilangan helm ini, perjalanan saya pulang ke rumah tertunda karena saya harus meminjam helm ke rumah teman saya sehingga saya diselamatkan dari kecelakaan. Siapa tau juga dengan kehilangan helm ini, saya telah membantu orang lain yang memang sangat membutuhkan. Atau jangan-jangan Dia yang di atas sana ingin menyampaikan pesan bahwa sudah saatnya saya tidak perlu memakai helm lagi karena nanti akan memakai mobil, who knows…(bus Jogja-Solo kali…:p)

Finally, buat Anda yang telah mengambil helm saya, saya ingin menyampaikan (entah sampai atau tidak ke Anda) bahwa saya telah mulai bisa merelakannya. Saya harap, jika helm itu Anda jual, hasilnya Anda pakai untuk hal-hal yang benar-benar berguna. Jangan Anda gunakan untuk narkoba ataupun hal negatif lainnya. Jangan lupa, segeralah kembali ke jalan-Nya, hidupkan kembali hati nurani Anda dan mulailah bekerja dengan cinta sehingga hasilnya akan lebih bermakna. Saya yakin, maling bukanlah wujud kerja sebagai cinta yang ngejawantah. Kahlil Gibran dalam Sang Nabi menulis “kerja adalah cinta yang ngejawantah, dan jika kau tiada sanggup bekerja dengan cinta hanya dengan enggan, maka lebih baik jika kau meninggalkannya, lalu mengambil tempat di depan gapura candi, meminta sedekah dari mereka yang bekerja dengan suka cita“.

Semoga Dia yang di atas sana mengampuni Anda dan senantiasa membimbing Anda, karena saya tidak ingin Anda selamanya jadi maling, Amin.


27 responses to “Jangan salahkan saya please… tp malingnya*”

  1. phi-ka says:

    Wah…,ternyata nasib bapak sama dengan nasib saya…!
    Saya malah lebih parah pak! Seumur-umur saya kuliah di Atma Jaya sudah 3 X (tiga kali) kehilangan helm. Dan anehnya, saya mampu membaca pola penculikan helm yang terjadi. Menurut teori saya, helm yang saya punya dari pertama ampe ketiga berwarna ‘hitam dop’. Semua di ‘culik’ dengan paksa oleh maling gak bertanggung jawab itu. Pencurian yang ketiga malah lebih parah, karena saya taruh di jok motor, namun tetap saja dirusak talinya dan diambil. Anehnya lagi,setelah saya membeli helm keempat berwarna ‘biru’, Puji Tuhan ampe sekarang blum ada yang ngambil (jangan sampe deh..!). Ya sudah lah..diikhlaskan saja….Biarlah jadi misteri helm hitam dan biru….

  2. kecek says:

    bikin aplikasi pake dot net donk akh untuk mengantisipasinya. Kalo bisa pake topik skripsi aja untuk yang bimbingan sama situ. khan lumayan tuh….huwahuawhuahuw…

  3. y_sigit_p says:

    #phi-ka: sudah saya relakan kok… trims tips-nya, ntar klo beli helm baru mo cari yang nggak item warnanya…

    #kecek: seep… sudah ada plan ke situ sejak beli dulu… cuma blm ada nih yang mau… kmu mau skripsi lagi hehehe…:p

  4. aroengbinang says:

    rejeki dan kehilangan mungkin memang membawa ceritanya masing2, ada baiknya, ada juga buruknya, yang sering artinya tidak diketahui sampai sesuatu terjadi, atau memang tidak akan pernah bisa dipahami dan menjadi misteri selamanya.

    smoga saja diberi rejeki lebih banyak untuk bisa membeli mobil, jadi gak perlu helm lagi :D.

    salam bung.

  5. saylow says:

    makanya jangan taruh istri di sepion atau di kunci di jok, makanya diembat maling. Coba titip sama pak satpam!

    ***sok salah fokus & kabur…

  6. rama says:

    weh, sigit udah bisa pake helm mahal to saiki? kirain masih ngetrend helm “gayung air” itu :p
    ngomongin maling helm, dulu aku pernah ngalamin juga, akhirnya balas dendam, eh tau-taunya yg cuman bisa diembad cuman helm “gayung air” kebanyakan dikasih pelajaran komputer tuh mhs nya Git, mungkin pelajaran tentang etika lebih diperbanyak *Ngga Nyambung yak*

  7. y_sigit_p says:

    #aroengbinang: amin… amin… & salam juga…

    #saylow: sekarang “istri”nya saya tenteng & saya taroh di ruangan kerja, so enak banget kerja ditemenin sama “istri”
    ***ikut2-an salah fokus hehehe…:p

    #rama: wah… ngece… mana pernah aku pake helm “gayung air”… dari dulu dah helm standar sir… btw, mungkin gara2 semester ini aku ngajar etika profesi nih, jd kena karmanya deh huahaha…:p

  8. aribowo says:

    wah jarang sekali loh orang yang baru aja mengalami kejadian buruk tapi ditanggapi dengan pikiran positif, salut deh

  9. kodok says:

    memang hal yang paling tidak enak yang terjadi dengan kita adalah kehilangan…
    namun ada kalianya kita senang dengan kehilangan seperti kehilangan hutang 🙂
    nah mungkin itu teguran kepada kita…mungkin dengan cara kehilangan sesuatu seperti helm

    mungkin pengalaman bapak..sama dengan pengalaman banyak orang yang kehilangan helm..namun jgn sampai karena itu kita malah berbuat dosa….misalnya keluarnya kata2 hutan atau malah jadi marah2 kepada orang lain..yang penting atur emosi n cooling down

    setelah itu y kita introspeksi diri..barang milik pribadi apalagi lumayan berharga dijaga baik2
    misalnya helm..ya disimpat ditempat aman misalnya dicantolkan ke bawah jok talinya (walaupun si maling bisa saja memotong tali nya huuh dasar maling)

    atau kalo ke mall atau daerah rae helm di tiitpkan ya di tempat penitipan barang juga gpp (hihi bilang aja barang belanjaan hahaha)

    atau malah seperti pengalaman sma dlu..helm dibawa2 kemana2 walaupun repot ini adalah cara paling ampunh..masa iya si maling mo ambil terang2an..yang ada babak belur

    yang penting diikhlasin aja…siapa tau dapet ganti yang lebih baek…

    thanx
    ^kodok

  10. Pak sigit, kita bernasib sama. Kemarin Rabu tanggal 4 Juni 2007, Saya kehilangan helm saya. Baru berumur 3 minggu sih. Selama 2 minggu 6 hari, saya taruh di spion ndak apa2. Tapi tepat 3 minggu helm saya hilang (lenyap tak berbekas).

    Saya parkir di stasiun Tugu, helm saya ndak hilang. Saya parkir di parkiran malioboro, helm saya juga ndak ilang. saya parkir di stadion Maguwoharjo (Waktu nonton PSS) helm saya juga ndak ilang. Padahal di 3 tempat itu aku juga cuma naruh helmku di spion motor lho. Wah apa ini pertanda moral sang mahasiswa maling lebih rendah daripada moral preman2 malioboro ya?? Buat sang maling “Apa ortu loe ndak ngajarin sopan-santun dan etika ya??”. Kalo memang iya satu kalimat buat loe “Kasihan deh loe……….”

    Yah semoga aja kejadian ini ndak terjadi ama teman2 lainnya, tapi semoga terjadi ma malingnya. Semoga dia kehilangan helmnya (duh….. jahat banget…..??) tapi kata Tuhan Yesus khan “Kasihilah musuhmu”. Maka kalo dia secara gentle minta maaf ma aku akan aku maafkan deh…….

    Buat temen2 ku lainnya, hati2 ya. Kampus, terutama parkirannya juga bukan merupakan tempat yang aman lho…..

    God blezz u and your helmet

  11. dondi says:

    Ya dibawa2 kemana2 juga gak papa2. Abis dulu juga pernah. Yang pertama beli BMC (kira2 6-7 bulan yang lalu), cuman 150an…;-) hilangnya juga diparkiran belakang..;-(. Untung aja gak tahu amaku orangne.. Kalo gak paling jadi “capcay” campur terasi. Habis itu..weleh “panas” ngalir ampe ubun2. Awas yah kalo keteme, padahal helmet yang selalu ku rawat abis warna and bentuknya yang enak banget. Terpaksa deh buy lagi, mikir kesal mending yang lebih mahal sekalian, tak bantai yang ink (yang full depan), jadi santai aje kalo ditenteng kemana-mana…
    Jadi, jagalah helmet kemana ia pergi. Karena susah kalo ngajak untuk menyadarkan panggilan hatinya… boro2.
    Paling kalo ketemu ya di”sate” aja…

  12. y_sigit_p says:

    #aribowo: trims…

    #kodok, dondi: sekarang helm yang baru udah saya jaga baek2 karena selalu saya bawa ke ruangan kerja… gak papa repot dikit + meski suka diliatin mahasiswa…

    #leonardus tono: yup, kita senasib nih… smoga ‘mereka’ yang suka nyolong helm di parkiran kampus bisa bertobat so gak ada lagi yang kehilangan helm di kampus…

  13. Betul pak. Semoga Tuhan menyadarkan mereka. hehehehe

  14. Lah, kok hampir sama pak cerita-nya. Dulu saya malah dah posting hal itu di forum (yang lama), eh tapi juga ngak ada tanggapan jugah!!
    Ya, begitulah…

  15. Anonymouse says:

    Saya juga pernah ngalamain, mungkin lebih parah…

    Yang pertama:
    Helm kenang2an, bawa dari kampung, dulu sih harganya 300 kurang,ilang karena lalai sendiri sih, saya tinggal di nyantol di spion,
    akhirnya beli lagi yang sama di-jogja.

    Yang kedua:
    Karena sudah pernah ilang,sekarang helm-nya pasti dikunci, tapi malingnya tetep nekat aja, tali helmnya di potong, tapi anehnya helm-nya ga dibawa, ditinggal di atas motor?????
    Kenapa ya, mungkin malingnya kasihan, atau liat motor saya inget kalau sudah pernah dimaling, jadi ga dimaling lagi??? He… “Maling yang baik”

    Harus gimana lagi ya supaya Helm-nya aman?

    Ada saran?

  16. kodok says:

    wah tu bagus pa…di tenteng aja helm na….
    walaupun repot tp kan barang milik kita tidak raib
    kata pepatah mah bilang : bersakit2 dahulu…biar helm jgn hilang (hihihi apa hubungannya y 🙂 )
    sepertinya walaupun ada security yg jaga…namun hal seperti kehilangan hemp..kaca spion..atau yg lainnya masih kerap terjadi…
    apa perlu kita buat project untuk CCTV parkiran
    (boleh jugat tuh..asal kampus mo biayain 🙂 )
    bay the way…kalo hilang2 gitu..biasanya pihak kampus ada tanggapan tidak y..?
    atau hanya just so..so..gara2 cuma helm atau asesoris motor…?

  17. @-win says:

    Saya juga pernah mengalami hal serupa. Beli helem 150 rb. Pake ke kampus cuma bertahan 2 minggu tok. Habis itu udah raib di curi orang. kapok. Sekarang kalo beli helem yang biasa2 aja.^_^!

    betul tu kodok, kalo ga bikin tempat penitipan helem aja. Lebih mudah kan?ntr karcisnya parkir ada 2(1 buat motor, 1 buat helem).helem aman kita senang, maling hilang….^_^

  18. Derry Fauzi says:

    Apa yang kau alami, pasti ada maksud dari yang di atas.

  19. rama says:

    Bos,

    1. Update terus dong blog nya
    2. Ke APTIKOM ama pak kusworo ya ? sip sip, kontak2 ya, eke jamu babi guling deh :p , pengen ketemu pak kusworo neh, masih utang ama beliau dulu hehehehehe

  20. y_sigit_p says:

    #rama:
    1. udah sir, barusan hihihi…:p
    2. yup… sempet nggak ya ke babi guling Bu Oka Ubud :p

  21. rama says:

    Ojo nang ubud, nang dps akeh kok bos, wah hari h nya iso ketemu lho Git, soale aku mesti standby nang hotel e kui, jumat aku disana, tp sabtu minggu nya ngga tau..

  22. Daniel says:

    I couldn’t understand some parts of this article tp malingnya*, but I guess I just need to check some more resources regarding this, because it sounds interesting.

  23. Igo says:

    hhoho ilang “lagi” ya Git? kalo liat catatan sejarah perasaan bukan hanya helm deh…hohoho, makanya kampus pake CCTV dong ah.. masa seh UAJY engga sanggup?? bilang ke Rama ama Saylow kalo butuh donatur uehuehuehe

  24. Nna says:

    cup..cup…cup…!! jangan sedih ye!!!ntar beli lagi aja.okay??

  25. wheetha says:

    No comment,yang penting gw ikutan dech,hehe…! kenalan aja yuk??

  26. Igo says:

    Si wheetha says: “No comment,yang penting gw ikutan dech,hehe…! “.. ikutan maling yaa?? heuheuehuehueh..Git.. sudah ketangkap neh komplotannya

  27. […] masih ingat cerita “Jangan salahkan saya please… tp malingnya*“? Kalau Anda sudah lupa, silahkan dibaca lagi, tetapi kalau Anda masih ingat, ternyata […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2020 Universitas Atma Jaya Yogyakarta
css.php