Sigit Purnomo

Stop Vandalism!

Posted: December 19th 2006

Sudah menjadi ‘kebiasaan’ saya, jika pada musim ujian dan saya bertugas sebagai pengawas ujian, maka saya akan meluangkan waktu untuk melihat-lihat ‘karya’ mahasiswa yang tertuang di meja dan kursi ruang kuliah. Banyak sekali ‘karya’ yang dapat saya lihat dan topiknya mayoritas tidak terlepas dari dua hal yaitu mem-‘bahasa binatang’-kan orang yang tidak disukai (biasanya dosen yang menjadi sasaran) dan seksualitas (hmmmm….).

#flickr_badge_source_txt {padding:0; font: 11px Arial, Helvetica, Sans serif; color:#666666;} #flickr_badge_icon {display:block !important; margin:0 !important; border: 1px solid rgb(0, 0, 0) !important;} #flickr_icon_td {padding:0 5px 0 0 !important;} .flickr_badge_image {text-align:center !important;} .flickr_badge_image img {border: 1px solid black !important;} #flickr_www {display:block; padding:0 10px 0 10px !important; font: 11px Arial, Helvetica, Sans serif !important; color:#3993ff !important;} #flickr_badge_uber_wrapper a:hover, #flickr_badge_uber_wrapper a:link, #flickr_badge_uber_wrapper a:active, #flickr_badge_uber_wrapper a:visited {text-decoration:none !important; background:inherit !important;color:#3993ff;} #flickr_badge_wrapper {background-color:#ffffff;border: solid 1px #000000} #flickr_badge_source {padding:0 !important; font: 11px Arial, Helvetica, Sans serif !important; color:#666666 !important;}

www.flickr.com

Sebenarnya ‘karya-karya’ ini sudah ada dari sejak jaman saya kuliah dulu. Entah mengapa sampai saat ini kegiatan ini masih terus berlangsung. Apakah suasana perkuliahan yang terus-menerus ‘membosankan’ dan menimbulkan ‘kebencian’ sehingga mahasiswa perlu pelampiasan dengan membuat ‘karya-karya’ di meja atau kursi? Ataukah ada hal-hal yang lain yang menjadi penyebab kegiatan tersebut masih terus berlangsung?Jika memang alasannya adalah kondisi perkuliahan yang ‘membosankan’, maka seiring dengan perkembangan teknologi sebenarnya cara pelampiasannya pun sudah semakin banyak (meski juga tidak bisa dibenarkan) sehingga tidak perlu membuat ‘karya-karya’ yang tidak perlu tersebut. Sebenarnya, kalau memang mahasiswa sampai ‘bosan’ pada saat kuliah karena proses kegiatan belajar-mengajar yang ‘membosankan’, mahasiswa punya hak untuk menyampaikan kritik dan saran ke dosen (dengan bahasa yang konstruktif tentunya) agar membuat proses kuliah menjadi menarik. Jika memang dosen menimbulkan ‘kebencian’, maka menurut saya solusinya juga bukan dengan ‘karya-karya’ tersebut. Akan lebih baik seperti solusi yang pertama, yaitu sampaikan kritik dan saran!

Btw, marilah kita bersama-sama menghentikan penciptaan ‘karya-karya’ tidak berguna ini. Kasihan Cleaning Service yang setiap kali pergantian semester harus membersihkan semuanya itu.


16 responses to “Stop Vandalism!”

  1. saylow says:

    Seperti ngupil itu loh sir, enak-enak gimana gitu. Sama dengan permainan putar pulpen/putar buku di jari… bagaimana kalau pas kuliah di kasi bahan rajutan/merenda jadi isengnya tersalurkan. Itu mending sir…kalau saya dulu suka mainin tali bh temen di depan saya… hihihihi

  2. kecek says:

    ekh… nick gw masi terukir di meja ndak? kalo ndak salah di ruang 417 banyak tuh gw coretin kemarin, hihiihihi…

  3. darkula says:

    wah wah wah
    kreatif juga ya adek adek kita inih .. ndak nyangka hihihihihihihi.

    mungkin sebage usul disediaken aja media : humm semacam PSP gitu? atau iVak atau iPod? biar sedikit berteknologi informatika gituloh kalo bosen di kelas hahahahahahahhaha..

    salut!

  4. y_sigit_p says:

    #saylow: ok d’, jadi kayaknya emang dah susah banget ya diilanginnya… rajutan??? hari gini! btw, tali bh sapa aja sir yang dah jadi korban?

    #kecek: masih, ini salah satu contohnya “Anda butuh kehangatan, hubungi kecek 0*********, dijamin Anda pasti puas” hihihihihi…

    #darkula: iya tuh, tp sayang kreatifnya salah… btw mahasiswa sekarang mah dikelas dah pada bawa sir, so gak perlu disediain…

  5. fandy says:

    wew….. masih marak juga yah… seni corat-coret nya..?
    dulu waktu masih kuliah kadang kala seni ukir mengukir itu bisa buat sedikit hiburan (bukan berarti harus ikutan corat-coret lho?!) hiburan buat yang baca. lagi suntuk aja liat sekeliling ruangan eh ada karya seni orang kreatif yang buat kita jadi ketawa terpingkal2 hahahaha :). Bagaimanapun aksi coretan diatas meja dan kursi memang tidak baik. suasana ruang bukannnya nampak bersih tapi malah tambah lama tambah jadi gak karuan (kelihatan kumuh). jangan2 malah kumuhnya itu yang buat mahasiswa jadi bosan…..
    makanya jaga kebersihan donk!!!!!!

  6. Sedih juga sih kadang2 lihat “karya” mahasiswa seperti itu, sama sekali tidak mencerminkan sosok mahasiswa 🙁
    *Yang baru pusing ngerjain laporan KP*

  7. y_sigit_p says:

    #fandy: masih… dan sepertinya susah d’ tuk berhentinya… emang sih klo pas kita baca kadang ada yang bisa membuat terhibur, tp pada akhirnya tetep aja kumuh…

    #alex budiyanto: gimana klo pada diajak nge-blog lex, so hasrat corat-coretnya bisa dituangin di blognya masing2…

  8. Setubuh pak, eh setuju ding 🙂
    Bagusan lagi, kalau ada salah satu mata kuliah yang mewajibkan mahasiswanya nge-Blog. Gimana pak?

  9. Arrye says:

    Setuju pak! Kayaknya kurang kerjaan banget! Klo bisa diwajibkan gak boleh bawa TIP-X (bisa gak ya)

  10. y_sigit_p says:

    #alex budiyanto: rencana ntar dikurikulum baru emang mo disertakan di mata kuliah lex… dari awal (prak. aplikasi komputer) mereka dah diajarin nge-blog, trus ntar di mata kuliah lain ada materi juga yang berkaitan, misal IMK tuk desain theme, dll…

    #arrye: iya… ya… sekarang apa fungsinya tip-ex, kan kuliahnya dah nggak pada nyatet kan?

  11. thompel99 says:

    Ini namanya mah melestarikan kebudayaan nenek moyang kita yang sering bikin dokumen **baca:corat-coret** di dinding gua. Ada bagusnya juga seh..
    Cuman apa iya kita masih di Jaman Batu..??

    **Aku juga sering corat-coret cuman itu pas sma dulu, pas kuliah udah jarang-jarang. Udah bertobat kalee ya.. maklum usia udah uzur bos…

  12. Dhika_HMFC says:

    hmm..gmn ya,sbnrnya corat-coret itu gak lepas dr sp yg memulai lbh dulu..klo ada tulisan di meja yg scr tdk lgsg menggugah emosi si pembaca,mk timbul keinginan utk menulis sbgai suatu simbol pembalasan (krn ak jg prnh nulis2,he5…),dan ini ga akan berakhir slm setiap org msh slg mengejek melalui media meja ini.yg bs menghentikan ini cuma kesadaran mahasiswanya aja.yah…smoga smua ini cepat berakhir…YAA-HAA!!!!

  13. Gon3 says:

    Seperti kata pak rektor pas wisudaan november kemaren. Biarlah itu (corat coret) menjadi kenangan kita semasa kuliah dulu. Toh akhirnya tiap tahun ajaran baru tuh bangku bakal dipermak abis, so bakal bersih lagi and bakal jadi sasaran empuk buat diisi lagi, hue..he..he.
    Tapi kebiasan itu jangan ampe di bawa ke dunia kerja, ntar salah2 meja kantor, meja meeting, ampe meja di pantry dicoret-coret, hue..he..he.

  14. hery says:

    kalo masalah coret mencoret itukan dah jadi bawaan dari kecil….
    mau gimana lagi…. pak??
    yah, kalo dosen yang menjadi sasarannya, berarti masih perlu direvisi tuh cara ngajarnya….
    wah…. kalo masalah ini sich…….mau gimana lagi?
    tergantung pada keputusan bersamalah..

  15. rama says:

    wah..saya termasuk salah satu tukang coret2..hihihihi lumayan lho git..apalagi buat mata kuliah fisika/sistem digital.. 😛 git..piye sido maret nang kene? asu..kok malah kenal adikmu disini hihihihihihhi…dunia itu kecil ya

  16. y_sigit_p says:

    #rama: wah… ada satu lagi nih tersangka… siap2 ya ntar hukumannya nraktir di HardRock Bali bulan Maret dan Mei, otre… :p

Leave a Reply

You have to agree to the comment policy.

© 2022 Universitas Atma Jaya Yogyakarta
css.php