Berapa Banyak Orang yang Belajar Bahasa Inggris?

Ada 1,5 miliar pelajar bahasa Inggris di seluruh dunia, kata anggota British Council John Knagg. Grup ini adalah salah satu penyedia pengajaran bahasa Inggris terbesar di dunia dengan lebih dari 3.000 guru bahasa Inggris penuh waktu di seluruh dunia. Jumlah pelajar bahasa Inggris telah menyebabkan permintaan yang besar bagi mereka yang dapat mengajar bahasa, kata Knagg, menambahkan: “Kurangnya instruktur bahasa Inggris yang berkualitas menghadirkan salah satu tantangan terbesar bagi pendidik dan warga negara di seluruh dunia.”

EFL vs. ESL
Pelajar bahasa Inggris di seluruh dunia sebagian besar dibagi menjadi dua kelompok: British Council mengatakan bahwa ada 750 juta bahasa Inggris sebagai penutur bahasa asing dan 375 juta bahasa Inggris sebagai pelajar bahasa kedua. Perbedaan antara kedua kelompok ini adalah bahwa penutur EFL umumnya adalah mereka yang kadang-kadang menggunakan bahasa Inggris untuk bisnis atau kesenangan, sementara siswa ESL menggunakan bahasa Inggris setiap hari.

Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa siswa ESL hanya perlu mengetahui bahasa untuk berkomunikasi dengan penutur asli karena bahasa Inggris diperlukan untuk mereka yang tinggal dan bekerja di negara-negara berbahasa Inggris seperti Inggris dan AS. Namun, sama benarnya, bahasa Inggris digunakan sebagai lingua franca antara negara-negara di mana bahasa Inggris bukan bahasa utama. Negara-negara ini menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa umum agar lebih nyaman untuk melakukan transaksi bisnis dan budaya.

Pertumbuhan Berkelanjutan
Jumlah pelajar bahasa Inggris di seluruh dunia diperkirakan akan terus bertambah. Bahasa Inggris saat ini digunakan oleh 1,75 miliar orang di seluruh dunia, satu dari setiap empat orang di planet ini, menurut laporan British Council, “The English Effect.” Kelompok tersebut memperkirakan bahwa pada tahun 2020, 2 miliar orang akan menggunakan bahasa tersebut.

Karena pertumbuhan ini, permintaan untuk guru ESL dan EFL di luar negeri telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan negara-negara dari India hingga Somalia meminta para guru untuk bepergian ke luar negeri dan berbagi pengetahuan bahasa Inggris mereka. Seperti disebutkan, ada permintaan yang hampir tak pernah terpuaskan untuk instruktur bahasa Inggris yang berkualitas di seluruh dunia, terutama untuk penutur asli, tambah John Bentley, dalam artikelnya, “Laporan dari TESOL 2014: 1,5 Miliar Pelajar Bahasa Inggris di Seluruh Dunia” di blog Teach English Abroad , yang diterbitkan oleh TEFL Academy. Grup ini memberikan sertifikasi kepada lebih dari 5.000 guru bahasa Inggris setiap tahun, yang sebagian besar kemudian mengambil pekerjaan mengajar bahasa Inggris di seluruh dunia.

Pertumbuhan mereka yang belajar bahasa Inggris secara global mungkin juga disebabkan oleh meningkatnya pasar bisnis global di mana bahasa Inggris adalah bahasa yang paling umum diterima.

Bahasa Inggris di Uni Eropa
Uni Eropa mengakui 24 bahasa resmi di dalam grup serta sejumlah bahasa minoritas regional lainnya dan bahasa populasi migran seperti pengungsi. Karena keragaman bahasa dan budaya yang sangat luas di UE, baru-baru ini ada dorongan untuk menerima satu bahasa yang sama untuk berurusan dengan entitas asing di luar negara anggota, tetapi hal ini menimbulkan masalah representasi dalam hal bahasa minoritas seperti Catalan. di Spanyol atau Gaelik di Britania Raya.

Namun, tempat kerja di UE beroperasi dengan 24 bahasa utama yang diterima, termasuk bahasa Inggris, yang sebagian besar ditawarkan sebagai kursus di sekolah dasar dan lembaga pendidikan lainnya. Belajar bahasa Inggris, khususnya kemudian, menjadi upaya untuk mengikuti globalisasi yang cepat di seluruh dunia, tetapi untungnya bagi UE, banyak warga di negara anggotanya sudah berbicara bahasa Inggris dengan cukup lancar. Dengan Inggris diharapkan untuk meninggalkan Uni Eropa melalui Brexit — kependekan dari “British Exit” – masih harus dilihat apakah bahasa Inggris akan terus menjadi bahasa utama yang digunakan oleh anggota organisasi.