BloggING's (blognya Inge)

KALI_ku_Luka

Posted: June 19th 2015

Ada yang udah mulai menerka-nerka judul di atas?

Yap, kali itu sebutan lain untuk istilah sungai… dan judul itulah yang kurasa pantas untuk mewakili perasaanku sehabis menyusur sungai terdekat denganku, yaitu Sungai Babarsari.

SB

Kalian pada pernah ngalamin ngga, ngerasa sayaaaaang banget gara-gara kulit mulus kalian terluka kegores apa gitu dan akhirnya ninggalin bekas yang ngga bisa hilang? Nah, itu juga yang ada di benakku pas nulis postingan ini. Wah, sayang banget ya kalo sungai yang kaya akan makhluk-makhluk menakjubkan itu jadi tambah rusak. Kalo daya dukung lingkungannya udah ngga kuat lagi dan ngga bisa kerja optimal buat netralin ulah manusia ini, bisa hancur ini sungai kita. Sadar ngga sih, sungai ini ASET BERHARGA? Ngga percaya? Ayo kita cekidot, seberapa berharganya Sungai Babarsari ini… kali ini kita bakal mengulas dari segi sumberdayanya utamanya tentang nilai hewan-hewan yang hidup di sana dan apa aja manfaatnya…

  1. Kyaaaa, ada Yuyu yang pada idup di bawah2 batu… Tahu ngga sih, Yuyu ini enaaaaak banget,,, buat yang nggak pernah coba, mungkin bisa coba ngebuat menu yang pernah aku cicip ini “Sayur Asam Yuyu”… rasanya manis-manis gurih gimanaaa gitu… Yuyu ini bisa jadi sumber protein yang bagus buat dikonsumsi… selain itu, Yuyu bisa juga digunain buat ngobatin penyakit hati pada ayam. Mungkin juga bisa pada manusia, tapi belum ada penelitiannya… tuh kan sayang banget kalo Yuyu ini keburu abis sebelum kita tahu gimana khasiatnya yang lain…
  2. Nah, nah… itu di situ… ada ikan yang bergerombol di permukaan… mulutnya runcing gitu, mirip ikan cucut… aku baru pertama kali nih liat ikan begituan, ngga tahu namanya pula… setelah ku’kulik lebih lagi, eh baru tahu… itu namanya ikan julung-julung… tuh kan, tepat sesuai tebakanku, ikan tersebut ternyata sangat diminati di dunia perhiasan… jiaaah, maksudnya dipelihara sebagai ikan hias… yaiya bagus dan unik sih… budidayanya juga katanya cukup mudah… tuh, aku aja baru pertama kali liat… mungkin kalian semua juga belum pada pernah liat kali ya… makanya maen2lah ke sungai, jaga sungai baek2, jangan sampai mereka punah sebelum kita mengenalinya…
  3. Eh, eh, apaan tuh? kaya permen YUP* (ngga bole sebut merk, hehe) gitu… warnanya pink cerah, nempel di sekitar ranting-ranting gitu… usut punya usut ternyata itu TELUR BEKICOT. Entah aku yang terlalu polos apa gimana aku baru tahu kalo itu telur bekicot (Jujuuuur banget, baru pertama kali ini aku liat itu)… kalo kalian gimana? Udah pernah liat langsung ngga telur bekicot? Mungkin sekilas image yang muncul ketika mikirin bekicot itu jijik… tapi tahu ngga sih, bekicot itu TINGGI PROTEIN… yang belum pernah coba, aku suggest buat cicip sate bekicot… tahu ngga? Di luar negeri, bekicot itu jadi makanan mahal… contohnya aja hidangan ESCARGOT… di luar mahal, tapi di sini disia-siain… ayo dong, sadar bung… kita ini kaya… makanya ayo d’pelajarin lebih lagi betapa kayanya negri kita… dimanfaatin dengan bener… ini potensi besar nih…
  4. “Burung Pipit yang kecil, dikasihi TUHAN terlebih diriku dikasihi TUHAN”… pada tahu lagu itu ngga? Ituuuu, lagu Sunday School jaman aku kecil… mestinya kalian juga pada tahu lah ya… ada banyak sih manfaatnya… tapi yang paling aku rasain dari pertemuanku dengan burung pipit yang bebas melayang di atas area sungai Babarsari kemarin sih nilai keindahan itu… wooo, alam memang bisa mengajari kita banyak tentang hidup, termasuk burung pipit ini… jadi, kalo ketemu burung pipit ini jangan pada ditangkep terus dijual yaaa… biarkan mereka bebas, sehingga mereka bisa mengajari lebih banyak orang tentang makna kehidupan…
  5. Apa lagi ya??? Penasaran??? Masih banyak banget lho makhluk2 menakjubkan yang ada di sungai Babarsari dengan berbagai manfaatnya baik dari segi ekonomi, estetika, ekologi, religiusitas, e-te-ce. Selain keempat fauna di atas, aku juga ketemu sama 12 fauna lainnya… dan tentunya masih banyak lagi fauna lainnya yang ngga sempet ketemu sama aku… hehe… makanya sekali2 maen ke sana noh… biar dapet pengalaman baru kaya aku… wkwk…

#whoaaaappp… udah menguap temen2,,, nyanyi aaaahhh… “Gethuk asale soko telo, mata ngantuk tambane opo?” hiyaaaa… sekian dulu ya tulisanku… ops, menutup tulisanku ini, aku maw share lagi apa yang menjadi harapan sekaligus saranku untuk masyarakat Indonesia (tanpa kecuali juga buat aku sendiri)…

“Peduli itu hanya omong kosong kalo kita ngga kenal… tapi kenal aja ngga cukup, kita harus sadar apa hubungannya hal itu dengan kita… sampai di titik tertentu, kita tahu bahwa hal itu sangat berharga buat kita… and finally, kita bakal bisa respect sama hal itu… kalo kita udah respect, apa yang kita lakuin baru bakal bisa bener-bener keluar dari hati… dan apa yang dilakuin pake hati, ngga bakal balik dengan sia-sia”

Dan begitu jugalah kaitan kita dengan sungai Babarsari, dan sungai-sungai lainnya di Indonesia…

Pertama kita harus kenal, terus temukan sendiri apa pentingnya sungai itu bagi kita masing-masing. Next, segera lakuin tindakan buat mengungkapkan kepedulian kita buat sungai-sungai di Indonesia, bisa dimulai dari sungai-sungai terdekat (bahkan bisa dilakuin dengan bertanggung jawab dengan selokan di rumah masing2, tahu kan dimana muaranya air selokan kita?), terus bisa ditingkatin ke sungai sebenarnya… kalau ada waktu, boleh lah sekali-kali kalian maen ke sana… pasti kalian bisa dapet pengalaman baru kaya aku… dan kalo niat itu udah muncul, jangan Cuma kerja sendiri… tularkan apa yang di pikiran dan di hatimu ke orang2 di sekitarmu… soalnya kerjaan ngurus sungai ini ngga bakal bisa beres kalo yang ngerjain Cuma kamu, aku, dan sejumlah kecil masyarakat… perlu banyak orang, perlu banyak tenaga, perlu banyak pikiran yang disatuin buat ngewujudin KALI BERSIH…

AKHIR KATA…

Ketemu Yuyu

di sungai Babarsari…

Yu… Mari…

#haha… maap kalo pantunnya agak maksa… 😀


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

© 2020 Universitas Atma Jaya Yogyakarta
css.php